Diberdayakan oleh Blogger.
Anda Akan Terpesona Dengan Perubahan Yang Terjadi Setelah Penggunaan Antioksidan Terkuat Astaxanthin "PUREASTA", Buktikan....

Astaxanthin, Nutrisi Paling Berpengaruh Yang Pernah Ditemukan Bagi Kesehatan Mata Anda

Para ilmuwan sejak lama menemukan bahwa pigmen alami yang disebut karotenoid memiliki sifat antioksidan kuat yang sangat penting untuk kesehatan Anda.

Tapi baru sekarang-sekarang ini ada satu jenis karotenoid yang melompat ke garis terdepan dalam hal statusnya sebagai "supernutrient," menjadi fokus pembicaraan dan analisis dari sejumlah besar publikasi ilmiah.

Karotenoid tersebut adalah astaxanthin.

Astaxanthin diproduksi oleh mikroalga Haematoccous pluvialis ketika pasokan airnya samapai mengering, yang memaksanya untuk melindungi diri dari radiasi ultraviolet.

Astaxanthin, jauh lebih kuat dari beta-karoten, alfa-tokoferol, likopen dan lutein, dan karotenoid lainnya.  Astaxanthin menunjukkan aktivitas SANGAT KUAT dalam melawan radikal bebas, dan melindungi sel, organ dan jaringan tubuh dari kerusakan oksidatif.

Apa yang membuat astaxanthin begitu berbeda dari unsur-unsur gizi lainnya? Dan apa yang bisa astaxanthin lakukan untuk kesehatan Anda?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan membentuk dasar dari sisa artikel ini, dan saya pikir Anda akan sangat terkesan.

Astaxanthin memang BERBEDA

Ada banyak sifat yang membuat karotenoid ini istimewa. Berikut yang membuat dia berbeda :

Astaxanthin adalah antioksidan karotenoid yang paling kuat ketika melawan radikal bebas: 65 kali lebih kuat dari vitamin C, 54 kali lebih kuat dari beta-karoten, dan 14 kali lebih kuat daripada vitamin E.

Astaxanthin jauh lebih efektif dibandingkan karotenoid lain dalam melawan "oksigen singlet," yang merupakan suatu jenis senyawa oksidasi. Efek merusak dari sinar matahari dan berbagai bahan organik disebabkan oleh bentuk yang kurang stabil dari oksigen ini. Astaxanthin adalah 550 kali lebih kuat daripada vitamin E dan 11 kali lebih kuat dari beta-karoten dalam menetralkan  oksigen singlet ini.

Astaxanthin dapat melintasi penghalang darah-otak DAN penghalang darah-retina (beta karoten dan likopen tidak), yang memiliki implikasi besar bagi kesehatan mata Anda.
  • Sifatnya yang larut dalam lemak, sehingga dapat menggabungkan ke dalam membran sel.
  • Astxanthin  adalah penyerap kuat  UVB
  • Astaxanthin  mengurangi kerusakan DNA.
  • Astaxanthin memiliki sifat anti peradangan alami yang sangat kuat.
  • Tidak ada efek samping yang ditemukan pada orang yang memakai astaxanthin.
  • Hampir tidak mungkin untuk mendapatkan jumlah harian yang direkomendasikan untuk astaxanthin dari diet saja karena hanya ada dua sumber utama: mikroalga laut dan makhluk yang mengkonsumsi ganggang laut tersebut (seperti salmon, kerang, dan krill).
Karotenoid

Karotenoid adalah senyawa yang memberikan aneka warna yang melimpah ruah pada tanaman - dari rumput hijau hingga bit merah, warna kuning spektakuler  pada jeruk dan paprika - serta semua bunga-bunga indah di taman Anda.

Hampir semua makhluk hidup mendapatkan warna mereka dari pigmen alami.

Di luar dari kemegahan visual yang didapatkan, pigmen ini memiliki nilai lebih dalam,  mereka melaksanakan berbagai fungsi biologis penting. Mereka penting untuk proses fotosintesis dan melindungi tanaman atau organisme dari kerusakan oleh cahaya dan oksigen. Banyak hewan memasukkan karotenoid dalam diet mereka, yang menyediakan mereka suatu sistem antioksidan dan sumber vitamin A.

Dengan mengkonsumsi tanaman atau organisme yang berisi pigmen ini, Anda mendapatkan manfaat perlindungan yang sama.

Ada lebih dari 600 karotenoid alami, tapi kebanyakan orang hanya familiar pada beberapa jenis saja.

Karotenoid diklasifikasikan menjadi dua kelompok:
  1. Karoten, yang tidak mengandung atom oksigen: lycopene (merah pada tomat) dan beta-karoten (oranye pada wortel) adalah contohnya.
  2. Xanthophylls, yang mengandung atom oksigen: lutein, canthaxanthin (emas di jamur chanterelle), zeaxanthin, dan astaxanthin adalah contohnya.
Zeaxanthin adalah karotenoid yang paling umum ditemukan di alam (paprika, jagung, kiwi, anggur, jeruk dan squash).

Pada saat ini, sekitar sepuluh karotenoid yang berbeda mungkin beredar dalam darah. Tak satu pun dari karoten yang diuji yang mampu melintasi penghalang darah-otak Anda - tapi astaxanthin dapat melakukannya.

Semua Karotenoid Tidak Diciptakan Sama

Beberapa karotenoid (termasuk beta-karoten, likopen, dan zeaxanthin) bertindak tidak hanya sebagai antioksidan, tetapi juga sebagai pro-oksidan ketika hadir dalam jaringan Anda dalam konsentrasi yang cukup - yang bukan merupakan hal yang baik.

Astaxanthin adalah unik karena tidak dapat berfungsi sebagai pro-oksidan, sehingga sangat bermanfaat.

Zeaxanthin sudah melimpah dalam diet Anda, asalkan Anda cukup makan sayuran dan buah-buahan yang segar atau mentah. Sumber terbaik lutein adalah dari kuning telur - tapi pastikan berasal dari telur organik dari ayam yang dipelihara secara alami.

Astaxanthin berbeda, anda mungkin tidak mendapatkan atau memakan dalam jumlah banyak dari sumber yang ada dan tentu saja, anda tidak cukup untuk mengambil keuntungan dari semua manfaatnya.

Astaxanthin adalah karotenoid merah yang paling sering terjadi pada hewan laut dan air, terutama salmon, memberikan karakteristik warna merah jambu.  Salmon dan hewan lainnya, tidak dapat mensintesis sendiri astaxanthin dan harus mendapatkannya dari diet mereka, termasuk zooplankton dan krill. Organisme ini lebih kecil memakan mikroalga, yang adalah produsen asli dari pigmen.

Astaxanthin buatan Laboratorium, sekarang umum digunakan di seluruh dunia untuk melengkapi pakan ikan untuk mendapatkan warna merah muda yang diinginkan ke merah oranye. Namun, salmon liar adalah 400 persen lebih tinggi pada astaxanthin dari salmon ternak, dan 100 persen dari mereka adalah astaxanthin alami, bukan sintetis.

Astaxanthin dari mikroalga adalah sumber utama yang terbaik.

Daftar panjang manfaat astaxanthin bagi Kesehatan, dan daftar manfaatnya akan  terus bertambah..

Mungkin tidak ada bahan tunggal alami lainnya yang melakukan begitu banyak fungsi biokimia menguntungkan seperti yang didapatkan dari karotenoid ini. Ruang lingkup manfaatnya benar-benar menakjubkan.

Berikut adalah beberapa cara positif astaxanthin yang dapat mempengaruhi kesehatan Anda, menurut penelitian terbaru:
  • Meningkatkan fungsi kekebalan tubuh
  • Meningkatkan kesehatan jantung dengan mengurangi C-Reactive Protein (CRP), mengurangi trigliserida, dan meningkatkan kolesterol baik HDL
  • SANGAT melindungi mata Anda dari katarak, degenerasi makula, dan kebutaan (yang akan saya bahas panjang lebar di bawah)
  • Melindungi otak Anda dari demensia dan Alzheimer
  • Mengurangi risiko untuk berbagai jenis kanker (termasuk kanker, usus kandung kemih payudara, dan mulut) oleh  merangsang apoptosis (kematian sel kanker ) dan menghambat peroksidasi lipid
  • Meningkatkan pemulihan cedera pada sumsum tulang belakang dan sistem saraf pusat lainnya
  • Mengurangi peradangan dari semua penyebab, termasuk arthritis dan asma
  • Meningkatkan daya tahan, kinerja latihan dan pemulihan
  • Membantu menstabilkan gula darah, sehingga melindungi ginjal anda
  • Meredakan gangguan pencernaan dan refluks
  • Meningkatkan kesuburan dengan menambah kekuatan sperma dan meningkatkan jumlah sperma
  • Secara nyata membantu mencegah kulit terbakar, dan melindungi Anda dari kerusakan akibat radiasi (misal ketika anda terbang dalam pesawat, x-ray, CT scan, dll)
  • Mengurangi kerusakan oksidatif pada DNA Anda
  • Mengurangi gejala dari pankreatitis, multiple sclerosis, carpal tunnel syndrome, rheumatoid arthritis, penyakit Parkinson, dan penyakit Lou Gehrig, dan penyakit neurodegenerative
Inilah daftar manfaat yang mengesankan dari zat gizi luar biasa ini, yang akan  terus berkembang seiring dengan banyaknya penelitian yang masih terus diterbitkan.

Karotenoid dan Mata Anda

Ketika Anda masih kecil, kemungkinan besar Anda diberitahu, "Makan wortel - dan mereka akan memberikan penglihatan yang baik!"

Ada beberapa kebenaran pada pepatah lama, karena wortel mengandung karotenoid - yang penting untuk mata Anda. Vitamin A, atau retinol, sangat penting untuk retina Anda - tanpa itu, Anda akan mudah menjadi buta. Tapi vitamin A sudah tersedia dari diet Anda.

Dari semua karotenoid, hanya zeaxanthin dan lutein yang ditemukan di retina Anda, yang memiliki konsentrasi tertinggi asam lemak dari jaringan dalam tubuh Anda. Hal ini karena retina adalah lingkungan yang sangat kaya cahaya dan oksigen, dan perlu kekuatan besar untuk melawan radikal bebas untuk mencegah kerusakan oksidatif yang menimpanya.

Tubuh Anda mengkonsentrasikan zeaxanthin dan lutein pada retina Anda untuk melakukan tugas ini. Konsentrasi kedua pigmen dalam makula retina Anda inilah yang memberikan karakteristik warna kuning pada retina. (Makula ini sebenarnya disebut "lutea makula" yang secara harfiah berarti "tempat kuning.")

Baik Zeaxanthin dan lutein dapat melintasi penghalang darah-otak-retina  (blood-brain-retina barrier), dan astaxanthin juga dapat melakukannya.

Sangat menarik bahwa mata Anda secara istimewa mempunyai konsentrasi zeaxanthin yang lebih banyak dari lutein di daerah makula retina pusat (disebut fovea), dimana jumlah terbesar cahaya menimpanya - dan zeaxanthin adalah lebih efektif melawan  singlet oksigen daripada lutein. Tubuh Anda tampaknya "tahu" ini dan oleh karena itu pigmen ini terakumulasi di tempat yang paling dibutuhkan!

Astaxanthin melakukan yang terbaik untuk mata anda, dapat ,menembus penghalang darah retina, dan menetralkan oksigen siglet yang merusaknya.

Penyebab Kebutaan Utama: Degenerasi makula dan katarak

Ilmu pengetahuan kini mengungkapkan bahwa astaxanthin merupakan karotenoid utama untuk kesehatan mata dan pencegahan kebutaan.

Kebutaan adalah masalah yang sangat besar di seluruh dunia. Statistik ini mungkin mengganggu Anda:
  • Degenerasi makula terkait usia (ARMD) adalah penyebab utama kebutaan bagi orang yang berusia di atas 50.
  • Enam puluh juta orang menderita ARMD seluruh dunia, dan 10 juta yang buta.
  • Parahnya, kehilangan penglihatan permanen mempengaruhi 30 persen orang berusia di atas 55.
  • Katarak adalah penyebab utama kebutaan, mempengaruhi lebih dari 20 juta orang di Amerika Serikat saja. Katarak disebabkan oleh peroksidasi lipid dari lapisan epitel lensa. Meskipun mereka dapat memiliki penyebab lain, sebagian besar berkaitan dengan penuaan.Bagaimana dengan Indonesia, negara tropis yang sepanjang tahun mendapatkan siraman cahaya matahari, maka kasus katarak di Indonesiapun terbilang tinggi
  • Katarak menghasilkan 3 juta operasi katarak setiap tahun.
Studi klinis mengatakan bahwa penyebab utama dari ARMD adalah hilangnya bertahap dari fungsi sel fotoresptor akibat akumulasi paparan cahaya berlebih yang berulang dan merusaknya.
Oleh karena itu, apapun yang Anda bisa lakukan untuk mengurangi efek negatif dari paparan radiasi cahaya, akan mengurangi risiko Anda untuk mengembangkan degenerasi makula seiring pertambahan usia.

Melindungi Retina Anda dengan Astaxanthin

Vitamin C dapat membantu melindungi Anda dari cedera retina dari energi cahaya yang berlebihan, dan memang, konsentrasi  tinggi vitamin C ditemukan dalam jaringan retina manusia. Tapi nutrisi ini tidak dapat melakukan pekerjaan sendirian.

Studi epidemiologis telah menunjukkan bahwa diet tinggi karotenoid (terutama lutein dan zeaxanthin) berhubungan dengan penurunan risiko katarak dan ARMD. Ini juga telah menunjukkan eksperimen bahwa konsumsi secara teratur suplemen lutein dapat meningkatkan kepadatan pigmen makula Anda, yang berpotensi dapat mengurangi risiko Anda untuk perkembangan selanjutnya dari ARMD.

Para ilmuwan telah mempelajari lutein, zeaxanthin, canthaxanthin, dan astaxanthin untuk kemampuan masing-masing dalam melindungi retina. Dan yang paling unik adalah apa yang dilakukan astaxanthin dalah hal melawan radikal bebas dan dapat melewati penghalang darah-otak-retina.

Dalam studi, canthaxanthin sebenarnya ditemukan berpotensi merusak mata karena dapat menyebabkan inklusi mata, yang dapat memicu retinopati. Jadi karotenoid ini tidaklah digunakan lagi sebagai suplemen.

Dr Mark Tso dari Wilmer Eye Institute di Johns Hopkins University telah dengan jelas menunjukkan bahwa astaxanthin adalah sebagai pemenang untuk melindungi mata Anda. Ia menemukan bahwa astaxanthin mudah melintasi ke dalam jaringan mata dan memberikan perlindungan dengan aman dan dengan potensi lebih dari karotenoid lainnya, tanpa efek samping.

Secara khusus, Tso menemukan bahwa astaxanthin dapat memperbaiki atau mencegah kerusakan akibat cahaya, kerusakan sel fotoreseptor, kerusakan ganglion sel, dan kerusakan lapisan bagian dalam neuron retina.

Dia menyimpulkan bahwa suplementasi astaxanthin dapat secara efektif dalam mencegah atau mengobati berbagai macam penyakit mata, termasuk:
  • Degenerasi makula terkait usia/Age-related macular degeneration (ARMD)
  • Diabetes neuropati
  • Cystoid makula edema/Cystoid macular edema (CME)
  • Oklusi pada arteri dan vena pada retina pusat
  • Glaukoma
  • Inflamasi penyakit mata (yaitu, retinitis, iritis, keratitis, scleritis, dll)
Hasil Peneliti lain (Shimidzu dkk, Bagchi, Martin dkk, dan Beutner) yang dikonfirmasi oleh Dr Tso menemukan bahwa astaxanthin adalah antioksidan yang paling kuat yang pernah ditemukan untuk kesehatan mata, memberikan lapisan tambahan pada mata untuk perlindungan jangka panjang.

Pencegahan Kanker dan Dukungan untuk Sistem Kekebalan Anda

Selain sebagai penemuan besar dalam pencegahan penyakit mata, astaxanthin menunjukkan janji besar dalam pencegahan kanker.

Beberapa studi telah menunjukkan efektivitas astaxanthin sebagai pencegah kanker pada tikus dan mencit:

Pada tahun 2002, Kurihara dkk mempelajari efek perlindungan dari astaxanthin melawan kanker pada mencit. Ia menemukan astaxanthin "meningkatkan respon antitumor dengan menghambat peroksidasi lipid yang diinduksi oleh stres."
Tanaka et al (1994) menunjukkan bahwa astaxanthin melindungi mencit dari kanker kandung kemih.
Studi kedua oleh Tanaka (1995) menunjukkan bahwa astaxanthin mencegah kanker mulut pada tikus, dan efek penghambatan pada kanker lebih jelas dari itu beta-karoten, yang sebelumnya diuji.

Studi ketiga oleh kelompok penelitian yang sama (1995) menemukan penurunan signifikan dalam kejadian kanker usus besar pada hewan yang diberi astaxanthin.

Sebagai catatan, adalah menarik bahwa sumber makanan utama astaxanthin adalah ikan salmon, yang merupakan pusat untuk diet dari orang Eskimo dan suku-suku pesisir lainnya di Amerika Utara. Kelompok-kelompok ini telah menunjukkan prevalensi yang luar biasa rendah dari kanker, yang secara tradisional dikaitkan dengan tingkat tinggi asam lemak tertentu dalam ikan salmon.

Tapi hal ini tentunya perlu ditelusuri lagi, kemungkinan bahwa astaxanthin dalam ikan mereka mungkin yang telah memainkan peran sebagai pelindung kanker juga.

Astaxanthin dipelajari secara intensif oleh Harumi Jyonouchi dari University of Minnesota untuk menentukan apakah ia memiliki manfaat bagi fungsi kekebalan tubuh. Mereka menemukan bahwa astaxanthin meningkatkan produksi antibodi dan aktivitas sel T dan  selT-helper , dan mengembalikan respon imun humoral yang berkurang pada tikus tua.

Astaxanthin juga mengurangi gejala inflamasi pada tikus yang mengalami infeksi H. pylori.

Banyak kajian luas peran astaxanthin bagi pencegahan kanker, yang akan diulas atau bisa anda baca di berbagai literatur medis terkini.

Meningkatkan Ketahanan Fisik dan Pengikisan Lemak

Astaxanthin bahkan dapat meningkatkan daya tahan otot dan meningkatkan kemampuan Anda untuk memetabolisme lemak!

Tikus atau Mencit yang diberi astaxanthin memiliki percepatan pengurangan lemak tubuh (misalnya, "pembakaran lemak") bila dikombinasikan dengan olahraga dibandingkan dengan mereka yang berolahraga sendirian dalam studi tahun 2007 oleh Aoi et al. Aoi melaporkan karotenoid ini tampaknya mengerahkan efek ini dengan melindungi fungsi enzim transportasi lipid pada membran mitokondria yang dikenal sebagai " penghasil energi/bahan bakar".Hasilnya selain terjadi pengurangan lemak tubuh juga meningkatnya ketahanan.

Perlindungan dari Sengatan Cahaya Matahari dan Radiasi Merusak Lainnya

Kemampuan Haematoccous pluvialis  untuk melindungi diri dari efek radiasi kuat ultraviolet benar-benar dapat membantu Anda menghindari sengatan matahari.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa, jika Anda mengambil 2 mg astaxanthin setiap hari selama sebulan, maka akan sangat sulit bagi Anda untuk mendapatkan efek terbakar matahari.

Sifat antioksidan yang sama kuat yang melindungi alga dari sinar matahari akan melindungi kulit Anda. Butuh beberapa minggu, pigmen ini untuk membangun dalam jaringan Anda, sehingga Anda tidak bisa menelan pil beberapa sesaat sebelum paparan sinar matahari dan mengharapkan keajaiban.

Demikian pula, jika Anda perlu menjalani  x-ray atau CT scan, Anda bisa mendapatkan beberapa ukuran perlindungan dari paparan radiasi dengan mengambil 2-4 mg astaxanthin selama beberapa minggu sebelum scan.

Jika Anda berencana untuk terbang di pesawat terbang, Anda juga terkena sejumlah besar radiasi pengion, terutama jika Anda terbang siang hari. Dalam hal ini, akan lebih bijaksana untuk mengambil dosis yang sama dari astaxanthin selama beberapa minggu sebelum perjalanan Anda.

Saran Terakhir

Astaxanthin adalah nutrisi luar biasa yang pernah ditemukan. Satu bahan alami tunggal namun dapat melakukan banyak fungsi biologis bagi tubuh.

Memberikan kekuatan penuh pada sel, jaringan dan tubuh anda. Mata anda adalah jendela dunia dan menerima kekuatan yang luar biasa dari astaxanthin.

1 komentar:

  © KlikSehat Mau Sehat Tinggal Klik by Info Kesehatan Online 2012

Back to TOP